Situs Judi Online Bola , Live Casino , IDN Poker , IDN Live , Slot dan Tembak ikan Terbaik dan terpercaya

Work in Progress: Season 1 (2019) 3.73

3.73
Trailer

Nonton Film Work in Progress: Season 1 (2019) Streaming Movie Sub Indo

Tidak pernah ada satu detik pun yang Abby (co-pencipta Abby McEnany) tidak menyadari semua hal yang membuatnya berbeda dari karakter yang biasa kita lihat di TV, apalagi mereka yang biasanya mendapatkan jangkar acara mereka sendiri. Ia seorang “gili-gili gemuk aneh” (kata-katanya) dengan OCD yang rasa tidak amannya yang mendalam tentang semua manifestasi di atas dalam kecenderungan bunuh diri yang sering kali melemahkan. Dia tahu semua ini tentang dirinya sendiri, dan dia menerimanya. (Seperti halnya “Bekerja dalam Kemajuan”; salah satu hal terbaik tentang pertunjukan adalah bagaimana hal itu membuat Abby sedemikian rupa sehingga mengurangi dia ke salah satu dari poin-poin itu adalah mustahil.) Tetapi tekanan untuk terus-menerus berpaling dan berjuang untuk mengatur dirinya sendiri juga membuat hidupnya cukup sulit secara konsisten, ketika dia memberi tahu terapisnya pada menit-menit pertama saat nonton film Work in Progress sub indo , dia bertekad untuk mengakhirinya dalam waktu 180 hari.

Semua ini kedengarannya suram, dan sebagaimana layaknya subjek bunuh diri, memang sering demikian. Tetapi seperti yang ditulis oleh McEnany, Tim Mason, dan Lilly Wachowski, “Work in Progress” juga bernuansa dan lucu, meledek lelucon dan belas kasih dari tempat-tempat yang paling tak terduga. Dalam adegan awal yang sangat menarik, misalnya, Abby akhirnya berhadapan muka dengan Julia Sweeney, mantan komedian “Saturday Night Life” yang karakter androginousnya “Pat” telah membuat Abby dan tak terhitung jenis kelamin orang lain yang tidak selaras menjadi bahan lelucon yang kejam. sejak. Sweeney, bermain sendiri dengan ketulusan hati yang berdarah, mendengarkan ketika Abby mengatakan kepadanya apa yang membuat Pat begitu destruktif, dan mengakui bahwa ia tidak pernah sepenuhnya memahami implikasi karakter tersebut. Benar-benar momen yang didaktik, tetapi apakah saya menyebutkan bahwa itu juga dimulai dengan Abby yang sepenuhnya berteriak di wajah Julia sebelum pingsan? Saya tidak? Ya, memang, dan itu mulia.

Bahkan cara Abby memberi tahu terapisnya tentang rencana besarnya untuk bunuh diri terungkap dengan cara yang tidak terduga sehingga menggambarkannya dengan lebih terperinci akan merusak salah satu adegan yang lebih mengejutkan (dan benar-benar histeris) yang telah saya lihat dalam satu menit. Ini bahkan bukan untuk menyebutkan metode yang Abby pilih untuk menghitung mundur apa yang dia bersikeras akan menjadi 180 hari terakhir hidupnya. Setelah rekan kerjanya yang paling frustrasi memberinya sebotol almond, seolah-olah almond mungkin menjadi kunci untuk menyembuhkan depresinya, Abby bersumpah untuk membuang satu almond setiap hari sampai semuanya habis (ergo, 180 hari). Sepanjang empat episode pertama, kacang almond itu menjulang besar di benak Abby dan pertunjukan itu sendiri saat ia terus memetiknya keluar dari garis meliuk-liuk yang diaturnya di meja dapurnya. Setiap episode acara (disutradarai oleh Mason) menemukan cara baru dalam menandai waktu, seringkali melalui pemotongan yang cerdik ke kartu judul yang subjeknya berkisar dari hari dalam seminggu hingga kapasitas kamar mandi. Tetapi almond tetap merupakan konstanta yang spesifik dan mengganggu – dan terlebih lagi, almond tetap bertahan bahkan ketika segala sesuatunya mulai membaik, terutama ketika Abby mulai jatuh cinta.

Romansa Abby dengan Chris (Theo Germaine) mengejutkan sistemnya dan kegembiraan khusus “Bekerja dalam Kemajuan.” Dalam banyak hal, Chris mewakili perubahan untuk Abby; dia berusia 22 tahun untuk wanita berusia 45 tahun, dan seorang pria trans. Abby lebih dikuasai oleh mantan daripada yang terakhir, terutama ketika bersosialisasi dengan teman-teman Gen Z-nya selama “brunch keluarga” atau di klub malam seksi yang dulunya adalah bar lesbian yang dingin ketika dia sering mengunjunginya 20 tahun yang lalu. Banyak pertunjukkan yang tidak memiliki masalah menjaga Chris dalam peran yang agak tereksploitasi dari kemungkinan baru untuk karakter utamanya. “Bekerja dalam Kemajuan,” bagaimanapun, bekerja untuk menjadikan Chris karakter penuhnya sendiri di dalam dan tentang dirinya sendiri. Misalnya: ketika dia dan Abby melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya, di akhir episode swoony di mana mereka tidak bisa berhenti menghitung mundur untuk itu, dia menggambar batas sebanyak yang dia lakukan, membuatnya jelas apa yang dia nyaman dengan dengan cara yang dia, seorang wanita yang hanya pacaran dengan wanita cis, bisa mengerti. Itu tentu saja membantu bahwa Germaine (yang baru-baru ini dipandang sebagai pembantu yang kejam di “The Politician” Netflix) sangat menarik dalam perannya sehingga Abby jatuh hati padanya merasa lebih tidak dapat dihindari daripada apa pun.

Karena hanya menonton empat episode, saya tidak sepenuhnya yakin ke mana arah musim ini (meskipun akhir dari garis almond tampaknya seperti klimaks alami). Namun, dari apa yang saya lihat, “Work in Progress” adalah debut yang sangat solid dari seorang komedian yang tahu suaranya sendiri, tahu itu lucu, dan tetap tidak takut untuk mengakuinya ketika dia tidak menyukainya. Jika lebih banyak komedian dapat melakukan hal yang sama, TV akan lebih baik.

Baru baca sinopsisnya aja udah seru banget ya  ,  apa lagi kalo nonton film Work in Progress sub indo ini pasti akan lebih seru dan dijamin akan menarik . west series sub indo ini sudah bisa kalian tonton secara online di situs nonton film REBAHIN.COM