Situs Judi Online Bola , Live Casino , IDN Poker , IDN Live , Slot dan Tembak ikan Terbaik dan terpercaya

Les Misérables (2012) 7.32437

7.32437
Trailer

les misérables sub indo – Kisah Victor Hugo tentang kemiskinan dan pemberontakan yang megah di Prancis pada abad ke-19 tidak memberikan banyak pembaruan, atau bahkan adaptasi resmi, karena ini adalah tendangan besar di kepala dalam Les Miserables karya Ladj Ly, fitur pertama yang meledak dalam kompetisi di Cannes.

Bertempat di banlieue asli sutradara Montfermeil, yang juga merupakan setting untuk bagian-bagian dari novel terkenal (Cosette dan Jean Valjean jalur silang pertama di Volume II), film ini seperti kisah klasik Hugo yang di-remix oleh The Wire and Training Day – film thriller perkotaan yang berpasir dan berapi-api menggarisbawahi dengan komentar sosial pedas tentang keadaan saat ini pinggiran Paris, digambarkan di sini sebagai tong bubuk siap untuk pop.

Bertangan berat dan dapat diprediksi di tempat, namun mengasyikkan dan provokatif di tempat lain, ini adalah debut yang mengesankan jika agak sulit diatur yang bisa bermain besar di rumah dan menemukan pengambil di luar negeri, di mana perbandingan dengan banlieue film seperti La Haine dan Dheepan mungkin.

Dengan karakter yang cukup untuk mengisi seluruh serial TV, tetapi plot yang disederhanakan untuk fitur reguler, sebagian besar Les Miserables (yang ditulis oleh Ly, Giordano Gederlini dan lawan mainnya Alexis Manenti) berlangsung dalam satu hari, mengikuti kerja keras dari unit kejahatan tiga orang yang berpatroli di jalan-jalan berbahaya dan proyek perumahan. (Ly sebelumnya membuat nominasi Cesar pendek dengan subjek, pemeran dan gelar yang sama.)

Tim ini terdiri dari pemimpin pasukan veteran Chris (Manenti), alias “Babi Merah Muda,” seorang polisi yang berbicara tentang sampah yang beroperasi di luar hukum untuk menyelesaikan pekerjaan; Gwada (Djebril Zonga), warga setempat yang lebih dijaga yang mengikuti perintah Chris tanpa banyak perdebatan; dan pemula Stephane (Damien Bonnard) alias “Greaser,” yang dipindahkan dari Cherbourg, di Normandia, agar lebih dekat dengan putranya.

Tenang dan sangat jeli, Stephane menjadi titik masuk kami ke tempat yang terasa lebih dekat dengan HBO’s Deadwood daripada ke kota yang hanya berjarak satu jam di sebelah timur Menara Eiffel. Pelanggaran hukum, atau setidaknya semacam hirarki kriminal terorganisir, memerintah negara itu, dengan berbagai kelompok bersaing untuk wilayah dan selamanya di ambang kekerasan.

les misérables sub indo – Seperti penggambaran berlapis-lapis David Simon tentang Baltimore di The Wire, Ly berupaya mengungkap topografi lengkap Montfermeil, dari anak-anak yang sebagian besar ditinggal di perangkat mereka sendiri di jalan, hingga kendaraan roda dan dealer yang beroperasi tanpa banyak impunitas dalam proyek, hingga para gipsi (sebagaimana mereka disebut) menjalankan sirkus keliling, kepada anggota Ikhwanul Muslimin yang mencoba memaksakan tatanan agama mereka di atas tudung.

Beberapa pemain kunci muncul begitu plot dimulai, yang melibatkan pencuri kecil bernama Issa (Issa Perica yang bergerak) mencuri bayi singa dari sirkus dan hampir memulai perang geng antara gipsi, dipimpin oleh Zorro (Raymond Lopez) yang agresif. , dan penduduk setempat, dipimpin oleh bos kejahatan mereka sendiri yang disebut “Walikota” (Steve Tientcheu).

Polisi mengintervensi dengan harapan mencegah kekacauan, tetapi ketika Gwada menembakkan pistol flash-bola dan hampir mengambil mata Issa, segalanya berubah dari buruk menjadi lebih buruk menjadi nuklir dalam beberapa jam, dengan Stephane – satu-satunya polisi yang memiliki kompas moral – melakukan apa yang menurutnya benar tetapi tidak selalu membuat segalanya menjadi lebih baik.

Memang, Les Miserables mengungkapkan bagaimana tindakan beberapa orang, apakah benar atau tidak, dapat mengubah sedikit tentang tempat yang lebih atau kurang ditinggalkan oleh otoritas Perancis (kecuali oleh polisi, yaitu) dan dibiarkan mengaduk kekacauan sendiri . Kadang-kadang terasa berlebihan, dengan Ly tidak diragukan merentangkan realitas untuk efek dramatis – terkadang terlalu berlebihan. Tetapi dia juga menggambarkan Montfermeil dengan kasih sayang dan rasa humor yang tajam, menunjukkan bagaimana anak-anak jalanan, preman yang keras dan petugas hukum yang teduh semuanya berusaha memenuhi kebutuhan di dunia anjing-makan-anjing.

Ketika Chris dan Gwada berusaha untuk menutupi penembakan – yang difilmkan oleh drone yang dioperasikan oleh kutu buku lokal (Al-Hassan Ly) – dan melestarikan semacam ketertiban (meskipun jauh lebih untuk diri mereka sendiri daripada untuk keselamatan lingkungan), cerita bergeser ke gigi lima dan langsung menuju akhir yang sangat volatile. Seperti urutan pembukaan, yang bisa terlalu jelas ekspositoris, babak ketiga agak generik dan dipaksakan ke tenggorokan penonton, meskipun pembuatan film cukup intens untuk membuat Anda terpikat sampai akhir.

Bekerja dengan DP Julien Poupard (Divines) yang berbakat, Ly menangkap setiap sudut dan celah kuartiernya dengan keaslian ekspresif, mengubah sudut pandang dari mobil polisi keliling tanpa penjagaan skuadron ke drone yang menangkap aksi dari tempat yang menguntungkan. Gambar disertai dengan skor elektro pengaduk dari Pink Noise, yang mempertinggi ketegangan di tempat-tempat utama dan menghindari klise dari soundtrack hip-hop khas untuk subjek semacam ini.

Musik berakhir meminjamkan sesuatu yang epik dan ya, Hugo-esque, ke Les Miserables, tidak lebih dari selama urutan pembukaan yang menakjubkan.